Sunday, April 06, 2008

Jajan Cilok

Cilok = aci dicolok, adalah salah satu jajanan bandung fave saya. spare me for giving another shot in writing in bahasa :D
aci (tepung tapioka) dibuat untuk berbagai jenis cemilan/jajanan di bandung. dari cimol (aci di emol), cilok dan cireng semuanya terbuat dari aci. yang berbeda hanyalah proses memasaknya dan bumbunya.
Sekarang saya mo ngomongin cilok karena itu yang cemilan yang paling sering saya makan dan terakhir saya makan pas ke bandung dan secara gak langsung saya menemukan tempat cilok enak yang baru. Cilok emang dijual dimana-mana, tapi rasanya beda dan harganya juga beda. Ada yang aci polos doang tanpa ada rasa gurih, ada yang diisi telor, ada yang kecil tapi juga ada yang gedean. Harganya pun bervariasi, dari 100 rupiah per biji, ampe 1000an. tergantung isi dan tempat belinya, kalo beli di deket outlet (mis. rumah mode), cilok yang biasanya cuman 100 rupiah bisa jadi 200, bahkan 500 rupiah.

cilok biasanya dijual dengan berbagai jenis saos juga. ada yang pake saos tomat doang, ada yang pake saos tomat plus kecap,dan ada yang pake saos kacang pake sambel- ini yang paling enak!!!!!! menurut saya, si pecinta cilok. saos kacangnya gurih, agak lebih cair dari bumbu siomay, trus kalo mo pedes, bisa minta tambahin sambel pedas (bukan saos sambel, tapi sambel beneran!). ada 3 tempat yang saya tahu ( ditempat lain juga ada kali yee...), menjual cilok paling enak : di depan Paris Van Java (PVJ) pas kita keluar parkiran itu kan banyak pedagang kaki lima, nah ini pas keluar dari bayar parkir, terletak di sebelah kiri bahu jalan. disitu rasanya siy cuman ada 1 tukang cilok, dan itu cilok pertama yang saya akui emang enak, dan ini suka buka ampe malem.
Tempat kedua, terletak di depan Yogya Dept Store di Terusan Pasteur, pas di depannya ada tukang cilok yang selalu nongkrong di depan situ, biasanya siy suka rame, dan kudu sabar menanti juga. Tapi worthed kok.
Tempat ketiga, ini paling susah dicari kecuali tinggal di daerah ini. Buat saya jalan ini sering dilalui karena arah menuju rumah saya. Landmark paling mudah mungkin Graha JPS, nama jalannya jl Cipedes Tengah, kalo dari jalan Terusan Sutami belok kiri,di sebelah kanan jalan. Nah di sepanjang jalan itu cuman ada 1 tukang cilok, yang menurut saya siy salah ambil posisi jualan secara di tempat itu sepi, kecuali buat orang lalu lalang yang tinggalnya di sukamulya, babakan jeruk, dan cipedes. Padahal asli enak ciloknya, dan murah cuman 100 rupiah per biji.

Ada 2 cara makan cilok :
1. cara standar : dimasukkin dalam plastik oleh si tukang cilok kemudian dikasih tusuk lidi untuk makan
2. cara rada gak biasa (inventornya adalah Chubbytong) : minta si tukang cilok untuk mengikat plastiknya (tidak perlu tusuk lidi), kemudian dikocok-kocok (gak perlu dikocok oleh tukang cilok, cukup di kocok sendiri) agar bumbunya tercampur dengan rata, kemudian gigit ujung plastik dan tinggal dimakan tanpa bantuan tusuk lidi.Cara ini lebih praktis jika dilakukan pada saat sedang nyetir mobil, karena kalo pake tusuk lidi, membutuhkan 2 tangan.

4 comments:

Fatman said...

huahahaha.....sumpah ga nyangka lo penggemar cilok, sejak kapan? gw lom dapet cilok yg enak sih, ntar gw coba yg di pasteur

Bijuk said...

udah lama, tdnya gw suka cimol, tp agak susah dicari skrg. ntar gw blog on cireng d!i love it even more!hahhahahah

Prianjani said...

saya suka cilok yang di depan rumah mode... karena ada yang isi telur dan isi sosis...nyumm :)

Anonymous said...

klo menurut aku sich lbh enk cilok yg dgriya pasteur, ciloknya gurih n rasa bumbu kcgnya pas bgt manis pedesnya...