Wednesday, April 16, 2008

Roemah Kebun

Roemah Kebun family resto, sore ini penuh banget, mungkin karena program 50% off dari Visa Mandiri, and tats the reason my wife dragged me. Begitu masuk kesan mewah dah kerasa, ada reception desk didepan dan makanan sunda di sajikan didepan. No, gw lagi ga ngincer makanan sunda karena untuk dapetin diskon pake visa minimal 150 rb, mo makan berapa banyak gw?!?!?

interiornya looks cozy banget, di bagian tengah ada kolam dan ditengahnya ada motor red harley dipajang dan panggung live music. I picked the green sofa at the back coz it seems comfy (and I regret it...will explain it later)

Kebfar's wonder steak
Special imported daging sapi has dalam panggang ala rumah kebun disajikan dengan saus gravy, kentang bakar keju, brokoli, wortel jagung manis, tumis jamur dan keju mozzrella bakar.

Penyajiannya lumayan menarik oke, gw pesen yang medium, kenapa? karena gw suka dan bisa menunjukkan kemampuan sebenarnya dari seorang chef....and he/she failed me. Steak yang harusnya medium lebih mirip dengan welldone di luar dan mentah didalam, terlalu besar apinya atau memang buru-buru chef nya. Rasanya aneh banget, terlalu liat sampai susah dipotong, sementara kentang nya pun bagian dalam masih sangat mentah dan keras. Rasa overall? skala 1-10 terpaksa gw kasi 4

Crisp chili salmon
Panggang norwegian salmon, tumis jamur,cabe kering rempah dan keju mozorella bakar, disajikan dengan salad segar, kentang bakar keju dan saus bbq

Sama kasusnya sama steak gw, kebesaran api sehingga kulit luar salmon terlalu menciut dan sangat liat, dan yang paling fatal adalah aroma amis yang sangat kuat, gw cuma nyicipin sepotong kecil tapi sampe rumah ga ilang aromanya ditenggorokan. score sama aja....4 deh, masih lebih enak makanan hotel bintang 5.

Satu lagi yang nilai negatif adalah sofa-nya.....stay away from the green sofas. Gw ga tau apa yang ada dipikiran desainernya, tapi yang pasti ini bukan sofa untuk tempat makan, karena tangan kursinya teramat sangat tinggi, jadi kalau mau makan either lo maju kedepan kek orang bego karena pantat cuma nempel dikit di sofa atau lo naro tangan lo di tangan sofa yang super tinggi dan terlihat lebih bego lagi kek orang2an sawah?!? gw pilih yang pertama sih.

Ga semuanya jelek sih, mereka punya fasilitas yang mayan lengkap, seperti ada meeting room dan boutique didalam resto, ditambah makanan lokal seperti makanan sunda dan bakmi semarang sepertinya enak, gw lom nyoba, tapi yang pasti dun order western food, I ordered their most expensive one dan ga ada yang bener satupun.

Lokasinya di jalan riau ujung dekat jl. pelajar pejuang, pas disebrang kafe bali setelah perempatan jl. anggrek (dari arah dago).


10 comments:

Bijuk said...

pdhl gw udah tertarik ama namanya huhuhu..tp ga jd d, secara review makanannya jelek. krn buat gw so-so food just doesnt do to make me re-visiting a resto

Fatman said...

iya...and you noe me, jarang kasi nilai jelek buat makanan and luv everything kecuali kacang panjang

Bijuk said...

makanya i'm even a better food critic than u, couldnt imagine gmana kl gw kesana hihihihi

nelly said...

kalo gw.. agak lain ya
bulan april bikin acara reunian di sana for 50 person, tapi memang menunya sunda.. sih..
Puas deh.. kita pake ruangan yang di atas (meeting room). pake dari jam 11.00 sd 17.00, gak pake charge ruangan, baya live music sendiri.. dan makanan sundanya lebih enak dari d'palm (pernah coba)

imgar said...

blom pernah ke sini..
tapi..tapi..nilainya cuma 4 ? ow..

Fatman said...

@Nelly
Iya menurut gw juga gitu, makanan traditionalnya lebih laku, apalagi yang sisi kanan, next time gw cobain

@Imgar
mungkin bisa dicoba saran Nelly, makanan sundanya

Anonymous said...

gw pikir gw aja yang kecewa, ternyata pelayanan disini gak banget, disitu rame gara-gara ada diskon 50% dari cc bank mandiri.
pelayannya minim product knowledge, pesen apa-yang datang apa, pesenan suka gak kecatet, pas udah ditunggu lama mereka bilang "maaf lupa", emang boleh ya ngomong gitu ke customers?
pas bayar pake debit mandiri (yang logonya visa, pelayannya bilang gw dapet diskon 50% coz pake bank mandiri dan tagihannya waktu itu 250 ribu, eh 15 menit kemudian pelayannya bilang kalo gw gak dapet diskon. gw ilang, gak dapet diskon juga gak apa-apa, cukup kok duitnya, trus dia balik lagi, pokoknya minya tunai.
aneh...
lebih aneh lagi, gw kesitu sampe dua kali!

Anonymous said...

Rumah keboen.. makanannya lumayan sih, tapi pelayanannya kurang. Kelamaan, terus habis gitu sering salah menu... yang lebih ngebosenin, tampangnya jutex... jadi makannya nggak selera.

leonny said...

sebenernya enak ko makanannya...tp utk chickennya.

biasanya kl penuh, masaknya jd g bener.tp gw setuju ttg menu ikannya, amis bo!!

danna said...

pokokna mah masakan sunda mah paling raos. =D

tingali euy website abdi, http://innovation.gunadarma.ac.id/